Teknik Yang Digunakan Untuk Membuat Batik Kecuali

Teknik Yang Digunakan Untuk Membuat Batik Kecuali

Ilustrasi batik Solo.

KOMPAS.com
– Batik dibuat dengan menggambar motif pada sebuah kain hingga membentuk suatu pola. Teknik pembuatan batik sangatlah beragam, ada yang dilukis secara manual, tetapi ada pula yang dicap.

Menurut Cici Soewardi dalam buku Mix & Match Busana Batik untuk Anak & Remaja (2008), batik adalah karya seni rupa yang dibuat dengan melukis atau menggambar pada jenis kain mori atau katun, dengan alat bernama canting.

Alat dan bahan pembuatan batik

Pembuatan batik berbeda dengan proses membuat motif pakaian lainnya. Karena dalam setiap motif yang dihasilkan selalu mengandung makna dan sifat khusus. Tidak hanya itu, motif batik juga mengandung nilai kebudayaan yang sangat kuat.

Berikut ini penjelasan alat serta bahan yang dipergunakan untuk membuat batik, yang dikutip dari jurnal Batik Situbondo di Desa Selowogo Kecamatan Bungatan Kabupaten Situbondo (2015) karya Rochman Kifrizyah, dkk:

Alat yang dipergunakan untuk membuat batik

Alat-alat untuk membuat batik, yaitu:

  1. Canting
    Adalah alat pokok dalam pembuatan batik. Canting digunakan untuk menggambar lilin malam pada kain sampai membentuk pola.
  2. Wajan dan kompor atau anglo
    Adalah wadah atau tempat untuk mencairkan lilin malam. Agar bisa mencair, lilin malam harus dipanaskan di atas kompor atau anglo dengan menggunakan wajan.
  3. Gawangan
    Adalah alat untuk meletakkan kain yang akan digambar motif batiknya. Gawangan yang dipakai biasanya terbuat dari kayu atau bambu.
  4. Pensil
    Sebelum menggambar batik menggunakan lilin malam, biasanya motif dilukis terlebih dahulu menggunakan pensil.

Baca juga: 10 Motif Batik Daerah dan Filosofinya

Bahan yang dipergunakan untuk membuat batik

Bahan-bahan membuat batik, yakni:

  1. Kain
    Pembuatan batik dilakukan dengan memakai media kain. Jenisnya beragam, bisa memakai kain katun atau jenis lainnya yang sesuai.
  2. Malam
    Adalah lilin yang digunakan dalam proses pembuatan batik. Lilin malam ini terbuat dari bahan gondorekum, lemak minyak kelapa, serta lilin.
  3. Pewarna
    Setelah digambar, motif batik diberi warna yang cocok. Untuk pewarnaannya menggunakan bahan pewarna.
Baca Juga:  Nilai Tetapan Kesetimbangan K Untuk Reaksi

Teknik dalam pembuatan batik

Yeni Fisnani dalam buku Modul Digital Muatan Lokal Batik (2022), menjelaskan jika pada dasarnya teknik pembuatan batik dibagi menjadi tiga, yakni batik tulis, batik cap, serta batik kombinasi.

Seiring perkembangan zaman, teknik pembuatan batik terus bertambah atau berkembang. Dulunya batik dibuat dalam hitungan hari, minggu, atau bulan. Namun, karena tekniknya yang terus berkembang, batik bisa dibuat dalam waktu singkat.

Berikut ini enam teknik dalam pembuatan batik:

Adalah teknik pembuatan batik yang dilakukan dengan menggunakan canting untuk melukiskan lilin malam pada kain. Dibanding teknik lainnya, teknik tulis membutuhkan waktu lebih lama, ketelitian, kesabaran, keahlian, serta pengalaman.

Adalah teknik pembuatan batik dengan mencelupkan sebagian kain ke dalam pewarna. Agar warna tidak terserap ke sisa kain lainnya, kain diikat menggunakan tali, benang, serta karet. Setelah dicelupkan, ikatan kain dibuka supaya warnanya tidak menyebar. Hasil pembuatan batik dengan teknik ini sering disebut batik jumputan.

Baca juga: Makna Motif Tumpal dalam Batik Betawi

Adalah teknik pembuatan batik dengan memakai cap atau stempel yang terbuat dari tembaga. Pada stempel tersebut sudah ada pola atau motif batik. Dibanding teknik tulis, teknik cap jauh lebih mudah dan tidak memakan waktu banyak.

Adalah teknik pembuatan batik yang memadukan teknik tulis dengan teknik cap. Sebagian kain dibuat dengan teknik tulis memakai canting, sedangkan sisanya menggunakan stempel atau cap.

Adalah teknik pembuatan batik yang dilakukan dengan sablon atau screen printing. Teknik ini jauh lebih cepat dibanding teknik pembuatan batik lainnya. Dalam prosesnya, pewarnaan hanya dilakukan di satu sisi kain saja, yakni bagian luar. Sehingga waktunya lebih singkat dan efisien.

Adalah teknik pembuatan batik yang dilakukan dengan melukis motif batik pada kain menggunakan pewarna dan kuas. Teknik ini membutuhkan kreativitas, kejelian, serta jiwa seni yang tinggi.

Dapatkan update
berita pilihan
dan
breaking news
setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca Juga:  Cara Membuat Kandang Kelinci Dari Kardus

KOMPAS.com
– Kerajinan batik merupakan salah satu kebanggaan bangsa Indonesia.

Hampir setiap daerah di Indonesia memiliki kerajinan batik. Pada umumnya proses pembuatan batik setiap daerah sama saja.

Dikutip situs resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), berikut cara-cara dalam membuat batik.

Baca juga: Kunjungi Museum Tekstil, Member NCT Dream Belajar Membatik

Alat Dan Bahan Membuat Batik

Alat dan bahan yang diperlukan dalam membuat Batik Tulis.

Alat Membuat Batik, yakni:

  1. Kain mori (bisa terbuat dari sutra atau katun)
  2. Canting sebagai alat pembentuk motif,
  3. Gawangan (tempat untuk menyampirkan kain)
  4. Lilin (malam) yang dicairkan
  5. Panci dan kompor kecil untuk memanaskan
  6. Larutan pewarna

Berikut penjelasannya:

Kain yang digunakan untuk membuat batik pada awalnya menggunakan hasil hasil tenunan sendiri.

Kain putih import baru dikenal sekitar abad ke-19, sekarang ini bisa dengan mudah mendapatkan kain putih dengan harga terjangkau. Jenis kain yang dapat digunakan pun beraneka ragam, dari jenis kain mori sampai jenis sutera.

Baca juga: Hari Batik, Pelajar Disabilitas di Pangkal Pinang Diajari Membatik

Lihat Foto

INSTAGRAM/AMANDAHARTANTOBATIK

Canting dan malam untuk menitik batik tulis.

Canting merupakan alat pembuatan motif. Canting berfungsi semacam pena yang diisi lilin malam sebagai tinta.

Bentuk canting beraneka ragam, dari yang berujung satu hingga beberapa ujung.

Canting yang memiliki beberapa ujung berfungsi membuat titik dalam sekali sentuhan. Sedangkan canting yang berujung satu berfungsi untuk membuat garis, lekukan dan sebagainya.

Canting terdiri dari tiga bagian. Pegangan canting terbuat dari bambu. Terdapat mangkuk sebagai tempat lilin malam, serta ujung yang berlubang sebagai ujung pena tempat.

Gawangan adalah tempat untuk menyampirkan kain yang dipakai untuk membuat batik. Lilin sebelum digunakan dicairkan terlebih dahulu dengan cara dipanaskan di atas kompor.

Lilin malam dalam proses pembuatan batik berfungsi untuk menahan warna agar tidak masuk ke dalam serat kain.

Baca Juga:  Getah Lambung Yang Mengubah Protein Menjadi Pepton Adalah

Baca juga: Ingin Tahu Proses Membatik di Kampung Batik Laweyan? Ini Caranya

  • Panci, kompor dan larutan pewarna

Panci dan kompor dipakai untuk memanaskan. Pewarna batik yang digunakan berasal dari bahan-bahan yang ada ditiap daerah. Sehingga pewarna yang dipakai tiap daerah berbeda-beda.

Tahapan membatik

Ada beberapa tahapan untuk membuat batik, yakni:

  • Langkah pertama membuat desain batik pada kain mori atau disebut molani. Membuat design atau motif ini dapat menggunakan pensil.
  • Setelah selesai membuat motif selanjutnya melukis dengan lilin malam menggunakan canting dengan mengikuti pola.
  • Tahap selanjutnya menutup dengan lilin malam pada bagian-bagian yang akan tetap berwarna putih. Canting pada bagian halus atau untuk bagian berukuran besar.
  • Proses pewarnaan pertama pada bagian yang ditutup oleh lilin dengan mencelupkan kain pada warna
  • Setelah dicelupkan, kain di jemur dan dikeringkan.
  • Setelah kering kembali melakukan proses pembatikan yangitu melukis dengan lilin malam. Itu memakai canting buat menutup bagian yang akan tetap dipertahankan pada pewarnaan yang pertama.
  • Selanjutnya proses pencelupan warna yang kedua.
  • Selanjutnya menghilangkan lilin malam dari kain dengan cara meletakkan kain tersebut dengan air panas di atas tungku.
  • Setelah bersih dari lilin dan kering, kembali proses pembatikan dengan penutupan lilin (menggunakan alat canting)untuk menahan warna pertama dan kedua.
  • Proses membuka dan menutup lilin malam dilakukan berulang kali.
  • Proses selanjutnya nglorot, kain yang telah berubah warna direbus air panas. Tujuannya menghilangkan lapisan lilin dan motif terlihat jelas.
  • Proses terakhir mencuci kain batik mengeringkan dengan menjemurnya sebelum dapat digunakan dan dipakai.

Dapatkan update
berita pilihan
dan
breaking news
setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Teknik Yang Digunakan Untuk Membuat Batik Kecuali

Source: https://kafesentul.com/berikut-ini-adalah-beberapa-media-yang-digunakan-dalam-membuat-batik-kecuali

About Merry Rianna