Penggunaan While Do Adalah Struktur Perulangan Dengan

Penggunaan While Do Adalah Struktur Perulangan Dengan

Apa yang terjadi apabila seorang programmer ingin membuat sebuah proses yang sama tapi dalam jumlah yang lebih banyak? Apakah dia harus menuliskan nya berulang kali? Ternyata, untuk menyelesaikan masalah ini, kita hanya perlu menggunakan sebuah struktur control pengulangan. Lalu apa fungsi dari struktur control pengulangan itu?

Struktur perulangan atau biasa disebut dengan looping digunakan untuk mengatur proses yang dijalankan secara berulang-ulang. Sehingga programmer tidak perlu menuliskan script nya secara berulang kali. Struktur kontrol perulangan mengijinkan kita untuk mengeksekusi sebuah statement atau sekelompok statement dalam jumlah yang banyak.

Pembahasan mengenai apa itu struktur perulangan dalam Algoritma sudah dijelaskan dengan detail di semester 1, termasuk apa itu perulangan, bagaimna bentuk-bentuknya. Pada bab ini kita akan mengimplementasikan algoritma perulangan tersebut dalam kode bahasa Pascal.

Coba perhatikan contoh kode program berikut.

Ketiga kode program di atas adalah contoh dari perulangan dengan kondisi diawal.

Mengumpulkan Informasi/Mencoba

Jika kita lihat sekilas, maka kita bisa menyimpulkan bahwa kode program pertama dan kedua memiliki struktur yang hampir sama, yang membedakan hanya yang pertama menggunakan pernyataan WHILE-DO, sedangkan yang kedua menggunakan pernyataan FOR-DO. Bagaimana dengan yang ketiga? Yang ketiga menunjukkan sebuah contoh penggunaan dari sebuah nested loops (perulangan bersarang/ perulangan di dalam perulangan). Bagaimana cara kerja, hasil, dan kapan ketiga kode program (pernyataan perulangan) tersebut di gunakan? Akan kita bahas pada pembahasan berikut ini.

Sebagaimana yang pernah dijelaskan pada semster lalu bahwa struktur perulangan merupakan struktur yang tidak terpisahkan dengan algoritma dan pemrograman. Struktur perulangan memungkinkan program untuk melakukan serangkaian perintah secara berulang-ulang. Dan untuk memenuhi syarat bahwa algoritma harus finite (terbatas) maka dalam perulangan pasti ada titik pemberhentian. Jika ternyata dalam sebuah kasus perulangan tidak mencapai titik berhenti maka dapat dikatakan algoritma tersebut salah.

Titik pemberhentian dapat diberikan dengan beberapa cara, sebagai berikut:

1. Pemberhentian dengan syarat

Pemberhentian dengan syarat artinya ada sebuah kondisi yang akan menyebabkan perulangan berhenti. Pemberian syarat ini juga dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu

a. Syarat diberikan di awal, di mana selama persayaratan dipenuhi maka dilakuakn serangkain perintah

b. Syarat diberikan di akhir, di mana proses akan diulang-ulang sampai syarat dipenuhi. Perbedaan antara a dan b adalah ketika syarat diberikan di awal, maka selama persayaratan itu dipenuhi , maka perulangan dilakukan. Jika kondisi sudah tidak dipenuhi maka berhenti. Sedangakan pada kasus syarat di akhir, dikerjakan serangkaian langkah. Setiap selesai rangkaian langkah diperiksa apakah kondisi sudah dicapai, jika belum maka proses diulangi lagi. Struktur yang sesuai dengan perulangan dengan kondisi di awal adalah struktur WHILE DO sedangkan untuk kondisi di akhir adalah dengan REPEAT UNTIL.

2. Pemberhentian dengan pencacah

Pemberhentian dengan pencacah, artinya dari awal sudah ditentukan bahwa perulangan akan dilakukan berapa kali. Pencacah ini juga ada dua macam cara, yaitu a. Pencacah naik

Baca Juga:  Buku Pertama Yang Digunakan Untuk Mencatat Transaksi Keuangan Perusahaan Disebut

Pemberhentian dengan pencacah naik artinya untuk suatu pencacah, misalkan i dari 1 sampai 100 lakukan rangkain langkah x. Artinya langkah tersebut akan diulangi sebanyak seratus kali. Dalam pascal untuk kasus pencacah naik digunakan struktur FOR TO DO. b. Pencacah turun

Pemberhentian dengan pencacah turun , artinya sebaliknya untuk suatu pencacah i dari 100 sampai 1 lakukan rangkaian langkah x, artinya langkah x akan diulangi sebanyak seratus kali. Dalam pascal untuk kasus pencacah naik digunakan struktur FOR DOWNTO
DO


Perulangan dengan struktur WHILE DO

Dalam berbagai bahasa Pascal dikenal struktur WHILE DO, yang berarti selama memenuhi kriteri/kondisi tertentu, maka dilakukan serangkaian proses. Struktur ini dapat diterapkan pada contoh di atas sebagai berikut. Bentuk Umum:

Atau jika lebih dari satu pernyataan dapat dituliskan

Untuk lebih jelasnya, perhatikan contoh kode program berikut, beserta dengan hasilnya.

Contoh:





Perulangan dengan struktur FOR DO

Perulangan dengan pencacah, yaitu menggunakan struktur FOR DO dimasukkan dalam pembahasan pada kegaiatan Belajar ini. Struktur ini digunakan untuk mengulang statement atau satu blok statement berulang kali sejumlah yang ditentukan.

Bentuk umum :

Dalam menyelesaiakan suatu permasalahan kita bisa menggunakan salah satu bentuk perulangan, apakah While Do ataupun For Do. Manakah yang lebih baik? Keduanya mempunyai kelebihan dan kekurangan sendiri-sendiri. Ada permasalahan yang dapat diubah dalam dua bentuk eprulangan tapi ada yang lebih mudah menggunakan bentuk For Do, tapi ada juga yang hanya bisa digunakan bentuk While Do.
Perhatikan dua contoh pertama pada bagian mengamati.

Kedua program di atas mempunyai keluaran yang sama yaitu mencetak ‘Pascal’ sebanyak

5 kali, yaitu untuk i=1 sampai 5. Dalam While Do,

– pertama i diberi nilai 1,

– Periksa apakah i <= 5? Iya maka tuliskan ‘Pascal’ kemudian nilai i ditambah 1 menjadi 2

– Periksa apakah i<=5? Iya , maka tuliskan Pascal, i=i+1=3

– Periksa apakah i<=5? Iya , maka tuliskan Pascal, i=i+1=4

– Periksa apakah i<=5? Iya , maka tuliskan Pascal, i=i+1=5

– Periksa apakah i<=5? Iya , maka tuliskan Pascal, i=i+1=6

– Periksa apakah i<=5?Tidak, maka STOP

Di sini i berfungsi sebagai iterator dan 5 sebagai nilai sentinel.

Dalam struktur FOR DO, iterator dan sentinel diringkas dalam bentuk for i:=1 to 5, di mana i otomatis bertambah naik, mulai dari nilai awal 1 menjadi 5. Oleh karena itu struktur For Do disebut perulangan dengan pencacah.


Dari kode program di atas dapat dilihat bahwa suku pertama adalah 2, sehingga dinyatakan nilai awal suku:=2. Berikutnya untuk suku kedua, ketiga dan seterusnya (i=2, 3, 4, ..) dihitung nilai suku setelahnya adalah suku sebelumnya ditambah 5 (suku:=suku+5).


Nested Loops (perulangan bersarang)

Dalam beberapa permasalahan sering dijumpai perulangan di dalam perulangan. Bisa menggunakan berbagai struktur WHILE DO atau FOR DO atau kombinasi dari struktur perulangan yang berbeda-beda.

Sedangkan bentuk umum untuk perulangan bersarang WHILE DO adalah sebagai berikut

Baca Juga:  Bacalah Teks Negosiasi Berikut Ini Kemudian Analisislah Struktur Teksnya

Untuk lebih jelasnya, perhatikan contoh kode program berikut, beserta dengan hasilnya.



Dalam program di atas diulangai dari i=1 sampai 5.

i=1, ulangi dari j=1 sampai 1 tuliskan ‘*’, kemudian ganti baris (writeln)
i=2, ulangi dari j=1 sampai 2 tuliskan ‘*’ sehingga ada dua ‘*’ , kemudian ganti baris (writeln) i=3,
ulangi dari j=1 sampai 3 tuliskan ‘*’ sehingga ada tiga ‘*’ , kemudian ganti baris (writeln) i=4, ulangi dari j=1 sampai 4 tuliskan ‘*’ sehingga ada empat ‘*’ , kemudian ganti baris (writeln) i=5, ulangi dari j=1 sampai 5 tuliskan ‘*’ sehingga ada lima ‘*’ , kemudian ganti baris (writeln)

 Rangkuman

1. Stuktur perulangan adalah struktur dalam bahasa pemrograman yang mengulangi sejumlah perintah sampai batas yang ditentukan

2. Struktur perulangan memerluakn iterator dan sentinel sebagai titik henti

3. Struktur perulangan dengan kondisi di depan menggunakan struktur WHILE DO

4. Struktur perulangan dengan pencacah menggunakan struktur FOR TO DO atai FOR DOWNTO DO.

KEGIATAN BELAJAR 2 PERULANGAN DENGAN KONDISI DI AKHIR

Perhatikan Souce code berikut



Kedua contoh di atas adalah contoh kode program dari struktur kontrol yang akan dibahas selanjutnya

Mengumpulkan Informasi

Sebagaimana yang dijelaskan pada KB sebelumnya bahwa perulangan dapat dilakukan dengan menyatakan kondisi di akhir. Berbeda dengan kondisi di awal, di mana selama syarat (kondisi) dipenuhi maka perintah dijalankan, pada kondisi di akhir, perintah dijalankan sampai memenuhi kondisi yang diinginkan. Struktur yang digunakan adalah struktur Repeat Until.

REPEAT UNTIL

Digunakan untuk mengulang (repeat) statement atau blok statement sampai (until) kondisi

yang diseleksi di Until tidak terpenuhi.

Bentuk Umum :

Coba perhatikan flow diagram berikut ini

Untuk lebih jelasnya, perhatikan contoh kode program berikut, beserta dengan hasilnya.



Program di atas diawali dengan nilai awal digit=1, kemudian dilakukan perintah

     writeln (digit);

     digit := digit + 1

hingga nilai digit>5.

Lalu,kapan kita akan menggunakan Perulangan dengan kondisi di awal, dalam hal ini adalah WHILE DO dengan Perulangan dengan kondisi di akhir yaitu REPEAT UNTIL, adalah Perbedaan antara struktur REPEAT-UNTIL dengan WHILE-DO adalah sebagai berikut :

1) Paling sedikit statement-statement di dalam perulangan REPEAT-UNTIL diproses sekali, karena seleksi kondisi ada pada statement Until yang terletak dibawah. Sedang pada struktur WHILE-DO paling sedikit dikerjakan nol kali, karena seleksi kondisi ada pada statement While yang terletak diatas, sehingga kalau kondisi sudah tidak terpenuhi, maka tidak akan masuk ke dalam lingkungan perulangan.

2) Pada REPEAT-UNTIL dapat tidak dipergunakan blok statement (tidak diperlukan Begin dan End untuk menunjukkan batas perulangannya), karena batas perulangannya sudah ditunjukkan oleh Repeat sampai dengan Until (Repeat dan Until sebagai pengganti Begin dan End).

Rangkuman

1. Perulangan dengan kondisi di akhir maksudnya adalah perulangan sejumlah perintah hingga suatu kondisi dipenuhi

2. Perulangan dengan kondisi di akhir menggunakan struktur REPAT UNTIL.

Baca Juga:  Pada Mulanya Alat Musik Angklung Digunakan Untuk Menghormati

KEGIATAN BELAJAR 3 PERULANGAN DENGAN KONDISI DIINPUTKAN USER

Perhatikan Program berikut.

Program ini diambil dari semester yang lalu mengenai algoritma perulangan dengan kondisi dari user.


Mencoba/Mengumpulkan Informasi

Contoh misalkan dalam sebuah video game dengan koin, ketika seorang anak memasukkan koin, kemudian bermain dan akhirnya terjadi game over. Berikutnya biasanya, video game akan menampilkan hitungan mundur menunggu anak untuk memasukkan koin berikutnya agar permainan dapat dilanjutkan. Bentuk hitugan mundur ini juga menggunakan perulangan, dan akan berhenti perulangan ini untuk dua kemungkinan, si anak memasukkan koin atau perhitungan mundur selesai dan akhirnya masuk ke menu awal game kembali.

Kondisi yang diinputkan dari user bisa diperoleh sebelum perulangan atau di dalam perulangan itu sendiri. Contoh di atas adalah kondisi dimasukkan oleh user di dalam perulangan itu sendiri. Contoh pengambilan kondisi sebelum perulangan adalah menentukan suku ke-n dari sebuah barisan. Misalkan menetukan suku ke n dari barisan 1,2,3,5,8, …. Nilai n diperoleh dengan menerima masukan dari user sebelum perulangan dilakukan.

Rangkuman

1. Dalam struktur perulangan , kondisi dapat ditentukan oleh user

2. Kondisi dapat diperoleh dari user sebelum perulangan atau di dalam perulangan itu sendiri.

KEGIATAN BELAJAR 4 PERULANGAN DENGAN PERNYATAAN BREAK & CONTINUE

Coba perhatikan contoh kode program berikut



Kedua Kode program diatas adalah contoh penggunaan struktur kontrol yang akan kita behas berikut ini

Mengumpulkan Informasi/Mencoba

Perbedaan dari kedua kode program di atas adalah pada penggunaan pernyataan BREAK dan CONTINUE. Walaupun pada dasarnya hasil/output nya sama, tetapi pada penggunaan time execution (waktu yang dibutuhkan untuk eksekusi) lebih cepat dibandingkan dengan yang tidak menggunakan kedua pernyataan tersebut.

Di dalam pascal sendiri kedua pernyataan tersebut di sampaikan dalam bentuk sebagai berikut

1) BREAK

Pernyataan BREAK di dalam Pascal memiliki 2 buah kegunaan, yaitu

1. Pernyataan break yang ditemukan di dalam sebuah perulangan, otomatis akan menghentikan kontrol perulangan tersebut dan kontrol program selanjutnya akan dilanjutkan pada pernyataan setelah perulangan

2. Pernyataan break juga dapat digunakan untuk menghentikan pernyataan case of yang sudah dibahas pada bab sebelumnya Bentuk umum:

If (kondisi)

  Break;

Coba perhatikan flow diagram berikut, yaitu penggunaan break pada struktur WHILE DO.

2) CONTINUE

Pernyataan continue di dalam Pascal bekerja seperti halnya pernyataan break. Break digunakan untuk menghentikan secara paksa sebuah proses, tetapi continue secara paksa akan melanjutkan perulangan selanjutnya, dan mengabaikan kode-kode diantara keduanya.

Bentuk umum:


Coba perhatikan flow diagram berikut, yaitu penggunaan continue pada struktur repeat until.

Rangkuman

1. Pernyataan break yang ditemukan di dalam sebuah perulangan, otomatis akan menghentikan kontrol perulangan tersebut dan kontrol program selanjutnya akan dilanjutkan pada pernyataan setelah perulangan

2. Pernyataan continue secara paksa akan melanjutkan perulangan selanjutnya, dan mengabaikan kode-kode diantara keduanya.

Penggunaan While Do Adalah Struktur Perulangan Dengan

Source: http://dalson7.blogspot.com/2018/05/struktur-perulangan.html

Artikel Terkait