Contoh Hewan Yang Hidup Di Darat Dan Di Air

Contoh Hewan Yang Hidup Di Darat Dan Di Air

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Hewan darat
atau
hewan terestrial
merupakan hewan yang hidup sebagian besar atau seluruhnya di darat atau tempat terestrial (contohnya: kucing, sapi, lipan, laba-laba), berbeda dengan hewan akuatik, yang hidup sebagian besar atau seluruhnya di dalam air (contohnya: ikan, lobster, gurita), atau amfibi, hewan yang mengandalkan pada kombinasi habitat akuatik dan darat (contohnya: katak atau salamander). Sebagian besar serangga adalah hewan darat, seperti semut, kupu-kupu, belalang, dan kecoak, tetapi terdapat juga serangga semiakuatik seperti capung yang hidup fase larvanya di dalam air.[1]

Kelas terestrial

[sunting
|
sunting sumber]

Biasanya istilah terestrial digunakan untuk spesies atau jenis yang hidup terutama di tanah, berbeda dengan spesies arboreal, yang hidup terutama di pepohonan. Ada istilah lain yang kurang umum yang berlaku untuk kelompok hewan darat tertentu. Kata saxícola berasal dari bahasa Latin Saxum yang berarti “batu”. Arenicolas hidup di pasir.

Hanya sembilan dari 58 filum hewan punah dan masih ada yang memiliki perwakilan terestrial. Daratan menghadirkan lingkungan baru dan tidak bersahabat bagi organisme laut. Akibatnya, kehidupan di darat membutuhkan serangkaian adaptasi. Kehadiran perubahan tersebut mengakomodasi gaya hidup baru memberikan yang terbaik.[1]

Bukti evolusi;

  • fungsi yang jelas.
  • signifikasi, dan sejumlah telah berevolusi secara terpisah
  • garis keturunan yang berbeda

Retensi air merupakan Masalah terbesar dari kehidupan Terestrial . Air adalah pelarut penting bagi kehidupan, dan menimalkan kehilangan air dan memastikan ketersediannya penting bagi organisme darat. Eksoskeleton arthropoda, adalah bagian utama dari pertarungan yang harus dihindari pengeringan. arthropoda darat bekerja secara independen, berasal dari sistem pernapasan. Meski independen asal-usuln semuanya berasal dari internal, pengaturan yang berfungsi untuk mengurangi kehilangan air.[1]
Beberapa hewan terestrial diantaranya mamalia, reptil, dan burung.[2]

Terestrialisasi

[sunting
|
sunting sumber]

makhluk laut terkait dengan artropoda dihasilkan oleh bukti fosil. Motivasi arthropoda menjelajah ke lahan kering adalah untuk kawin (seperti yang dilakukan kepiting tapalkuda modern), Seiring berjalannya waktu, bukti menunjukkan bahwa sekitar 375 juta tahun yang lalu ikan bertulang yang paling baik beradaptasi untuk hidup di perairan pantai / rawa yang dangkal (seperti Tiktaalik roseae), jauh lebih layak sebagai amfibi dari pada artropoda. Berkat anggota tubuh yang relatif kuat dan berotot (yang kemungkinan besar menahan beban, sehingga menjadikannya alternatif yang lebih disukai daripada sirip tradisional di air yang sangat dangkal), dan paru-paru yang ada dalam hubungannya dengan insang, Tiktaalik dan hewan seperti itu mampu melakukannya. Membangun pijakan yang kuat di darat pada akhir periode Devonian. Dengan demikian, mereka kemungkinan besar merupakan nenek moyang terbaru dari semua tetrapoda modern.[3]

Baca Juga:  Salah Satu Keuntungan Penghijauan Di Kota Besar Yaitu Karena Tanaman

Gastropoda Terestrial

[sunting
|
sunting sumber]

Moluska gastropoda merupakan salah satu hewan yang telah mengembangkan taksa terestrial lebih dari sembilan garis keturunan. Mereka biasa disebut sebagai siput darat dan siput.

Invasi darat moluska gastropoda telah terjadi di Neritopsina, Cyclophoroidea, Littorinoidea, Rissooidea, Ellobioidea, Onchidioidea, Veronicelloidea, Succineoidea, dan Stylommatophora, dan khususnya, masing-masing Neritopsina, Rissooidea dan Ellobio kemungkinan besar mencapai lebih dari sekali.[4]

Sebagian besar peristiwa terestrialisasi telah terjadi selama Paleozoikum atau Mesozoikum. Gastropoda sangat unik karena beberapa garis keturunan terestrial dan epifaunal yang berkembang selama Kenozoikum.[4]Beberapa anggota keluarga rissooidean Truncatellidae, Assimineidae, dan Pomatiopsidae dianggap telah menjajah daratan selama Kenozoikum. Kebanyakan siput truncatellid dan assimineid secara amfibi hidup di zona intertidal dan supratidal dari air payau hingga daerah pelagis. Garis keturunan terestrial kemungkinan besar berevolusi dari nenek moyang. Keluarga gastropoda rissooidean, Pomatiopsidae adalah salah satu dari sedikit kelompok yang telah berevolusi sepenuhnya pada taksa terestrial selama akhir Kenozoikum di Kepulauan Jepang saja. Pergeseran dari kehidupan akuatik ke darat terjadi setidaknya dua kali dalam dua garis keturunan endemik Jepang di Pomatiopsidae Jepang dan dimulai pada Miosen Akhir.

Sekitar sepertiga dari spesies gastropoda adalah terestrial. Di habitat darat mereka mengalami variasi harian dan musiman dalam suhu dan ketersediaan air. Keberhasilan mereka dalam menjajah berbagai habitat adalah karena adaptasi fisiologis, perilaku, dan morfologis terhadap ketersediaan air, serta keseimbangan ion dan termal. Mereka beradaptasi dengan sebagian besar habitat di Bumi. Cangkang siput terbuat dari kalsium karbonat, tetapi bahkan di tanah asam pun kita dapat menemukan berbagai spesies siput tanpa cangkang. Siput darat, seperti Xerocrassa seetzeni dan Sphincterochila boissieri, juga hidup di gurun, tempat mereka harus menghadapi panas dan kekeringan. Gastropoda darat pada dasarnya adalah herbivora dan hanya beberapa kelompok yang karnivora. Gastropoda karnivora biasanya memakan spesies gastropoda lain atau individu lemah dari spesies yang sama beberapa memakan larva serangga atau cacing tanah.[5]

Baca Juga:  Berikut Salah Satu Fungsi Rambut Rambut Akar Adalah

Hewan Semi Terestrial

[sunting
|
sunting sumber]

Hewan makroskopis yang bergantung pada lingkungan yang sangat lembab untuk berkembang adalah hewan semi terestrial, mereka dapat dianggap sebagai titik peralihan antara hewan darat sejati dan hewan air. Di antara vertebrata, Amfibi memiliki karakteristik ini bergantung pada lingkungan yang lembab dan bernapas melalui kulit lembab.

Banyak kelompok hewan lain yang hanya memiliki hewan darat yang hidup seperti ini, Planarian Darat, Cacing Pita Darat, Nematoda, dan Annelida Darat bernapas seperti ini.

Land Annelida terutama dari kelompok Clitellata dan menunjukkan banyak adaptasi terestrial yang unik terutama dalam metode reproduksinya, mereka cenderung lebih sederhana.

Cacing beludru rentan terhadap pengeringan bukan karena bernapas melalui kulitnya tetapi karena spirakelnya tidak efisien dalam melindungi dari pengeringan, seperti Clitellata, mereka menunjukkan adaptasi terestrial yang luas dan perbedaan dari kerabat laut mereka termasuk kelahiran hidup. Selama Carboniferous kerabat laut Velvet Worms punah, menjadikan mereka satu-satunya filum terestrial.

Geioplankton

[sunting
|
sunting sumber]

Banyak hewan hidup di lingkungan terestrial dengan berkembang biak di perairan dan kelembapan yang seringkali mikroskopis, termasuk Rotifer dan Gastrotrich yang bertelur tangguh yang mampu bertahan bertahun-tahun di lingkungan kering, dan beberapa di antaranya dapat menjadi dorman sendiri. Biasanya Nematoda biasanya berukuran mikroskopis dengan gaya hidup ini. Meskipun Beruang air hanya memiliki rentang hidup beberapa bulan, terkenal dapat memasuki mati suri selama kondisi kering atau tidak bersahabat dan bertahan selama beberapa dekade, ini memungkinkan mereka untuk berada di mana-mana di lingkungan darat meskipun membutuhkan air untuk tumbuh dan berkembang biak. Banyak kelompok krustasea mikroskopis seperti copepoda dan amphipoda (di mana Sandhopper adalah anggotanya) dan Seed Shrimp diketahui tidak aktif ketika kering dan hidup di perairan sementara juga.[6]

Baca Juga:  Efek Rumah Kaca Merupakan Penyebab Terjadinya

Referensi

[sunting
|
sunting sumber]

  1. ^


    a




    b




    c




    Garwood, Russell J.; Edgecombe, Gregory D. (2011-08-24). “Early Terrestrial Animals, Evolution, and Uncertainty”.
    Evolution: Education and Outreach.
    4
    (3): 489–501. doi:10.1007/s12052-011-0357-y. ISSN 1936-6426.





  2. ^


    “Terrestrial Code: OIE – World Organisation for Animal Health”.
    www.oie.int
    (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal
    2022-04-19
    .





  3. ^


    Garwood, Russell J.; Edgecombe, Gregory D. (2011/09). “Early Terrestrial Animals, Evolution, and Uncertainty”.
    Evolution: Education and Outreach
    (dalam bahasa Inggris).
    4
    (3): 489–501. doi:10.1007/s12052-011-0357-y. ISSN 1936-6434.




  4. ^


    a




    b




    Kameda, Yuichi; Kato, Makoto (2011-05-05). “Terrestrial invasion of pomatiopsid gastropods in the heavy-snow region of the Japanese Archipelago”.
    BMC Evolutionary Biology.
    11
    (1): 118. doi:10.1186/1471-2148-11-118. ISSN 1471-2148. PMC3102040
    . PMID 21545707.





  5. ^


    Siriboon, Thanit; Sutcharit, Chirasak; Naggs, Fred; Panha, Somsak (2013-04-11). “Three new species of the carnivorous snail genus Perrottetia Kobelt, 1905 from Thailand (Pulmonata, Streptaxidae)”.
    ZooKeys
    (287): 41–57. doi:10.3897/zookeys.287.4572. ISSN 1313-2989. PMC3677355
    . PMID 23794847.





  6. ^


    “The Terrestrial Plankton | NZETC”.
    nzetc.victoria.ac.nz
    . Diakses tanggal
    2022-04-22
    .






Contoh Hewan Yang Hidup Di Darat Dan Di Air

Source: https://id.wikipedia.org/wiki/Hewan_darat

About Merry Rianna